13
Jul
07

Suatu Sore Disaat Demo

*technical advisor*

Jaman sekarang, emang enak kalau kita punya kemampuan lebih dan skill tertentu yang gak semua orang tau. Tapi kalau dipelajari *dan mau belajar* pasti kita juga bisa tau hal apapun, bahkan yang teknis sekalipun. Enaknya kalau tau hal-hal yang sifatnya teknis, bisa rada sok tau sedikit plus rada susah dibohongin!

Hal ini terjadi beberapa hari lampau. Percakapan antara si pak, si boss, dan si Dude.

….

Nah, yang bapak dengar ini sudah lebih besar daripada kemarin. Yang speaker high nya active, ini 12", watt nya sudah lebih besar dari kemarin.

Oh ini sudah beda ya?

Sudah pak. Kemarin cuma 350w. Ini kita pakai yang lebih besar. 480w, tapi efektif sekitar 450w.

Ohh.. iya iya

Yang dipasang sekarang 12", tapi nanti yang kita punya 15". Range nya lebih wide *teilleee.. lebih wide*. Trus ini RCF, masih made in Italy. Mereka belum bisa buka karena masih segel.

Nah, tapi kok sub na agak gak enak ya? Pecah gitu

Iya pak, karena belum dipasang crossover nya. Ini mereka bawa cuma Equalizer, Mixer, dan power untuk Woofer passive saja.

Oh begitu ya, ini passive, yang atas?

Passive pak. Tapi yang atas active. Yang bawah aja kita pake power. Tapi karena gak ada crossover, jadi kita gak bisa milah untuk suara high dan low nya do woofer nya. Kalo ada, akan lebih lembut dan enak.

Tapi.. tapi ini kasar ya. Coba bawa aja itu.. apa tadi namanya?

Crossover pak. Processor untuk pilah suara high dan low nya *cieee.. mulai sok tau neh*

Oh iya iya, suruh aja bawa itu dulu

Baik pak

…. 1 jam kemudian, sambil kutak-katik mixer, sok tau, dan sekalian belajar

Dude, pasang lagu yang jazz tadi dong, suaranya bagus, jernih

Siap boss

Tapi itu bajakan yak?

Asli mahaal boss

…. beberapa langkah kemudian

Nah ini pak

Kok masih kasar ya?

*sialan, masa sih? ..hmm dasar CD bajakan*

Ini volume berapa?

Oh masih belum full pak. *hehehe, ngelesh.. karena gak tau exact nya* Coba mungkin saya coba pasang CD yang karakter bass nya keliatan ya pak?

Oh iya ya ya.. coba pasang

…. balik beberapa langkah ke awal

Dude, tadi CD yang drums mana? coba pasang deh, trus itu aturin crossover nya biar bener

OK biss, sip boss!

…. balik lagi beberapa langkah ke tempat tadi

Nah, ini pak.

Nagh ini.. ini sudah pake.. apa tadi namanya?

Crossover pak! *hmm, lagi-lagi tersenyum dalam hati dengan jawaban mantap..hehe*

Nah, Crossover ini spec nya dibawah yang kita akan punya. Itu setting Volume masih belum full. Output dari Mixer cuma 20%. Gain nya juga masih posisi 0. Sementara Volume yang di Horn 12" masih di level 3/4. Nanti kita pakai tambahan DBX punya pak. Itu lebih bagus, karena Range nya lebih tinggi. Sama dengan Equalizer nya, nanti kita punya lebih dari spec yang dibawa sekarang, jadi tingkatan Desibel nya lebih luas dan tinggi. Trus atas kita pakai 15" active 1 pasang di kiri-kanan. Untuk Floor Monitor sama, tapi kita pake Active Horn 12" saja dengan watt 480. Suatu saat butuh bisa dipecah pak. Bawahnya.. yang dua itu *sambil nunjuk ke kiri dan kanan*, masing-masing 1200 watt, 2 x 18", Passive pake Power terpisah. Made in Italy juga. Sama. Nanti kita masih dapet juga Sound Management Device, disitu sudah termasuk Reverb, Processor Limiter, dan sekaligus sama Sound Effect.. semua Compressor jadi satu alat yang disebut Drive Rack.. yah gampangnya semacam Equalizer tambahan deh! *hehehe, lagi-lagi ngeles, padahal gw juga kagak tau bedain fungsinya apaan. Secara belom diajarin*.

Untuk Mixer yang ada nanti sudah 24channel, Mackie, dan masih pakai Analog aja cukup. Gak perlu yang Digital, tapi di situ sudah ada Equalizer tambahan juga *teilleee*. Lebih lebar. Dan cukup, karena Line untuk yang Stereo sudah banyak. Yang ini cuma 16channel aja. Kita pakai kalau Hall Kecil aja.

Mic juga kita pakai Shure. Brand Bagus. Tapi kudu hati-hati karena mereka punya KW 1 dan KW 2. Keliatan kok bedanya! Ada Wireless dengan 2 Receiver. Pake gelombang UHF. Kelebihan dari VHF supaya kalo ada handphone gak bunyi teretedet terederedet gitu pak. Sudah termasuk Cabling. Semua Console, Snake Cable, Canare, dan Power termasuk Stabilizer, nanti mereka yang set *lagi-lagi sambil nunjuk ke orang-orang yang ada deket FOH. Nah mau apa lagi lu, dalem hati*

Oh iya iyaa.. oke ini. Ini udah oke lah. Bagus!

Jadi oke ya pak?

Ya sudah. Spec nya oke. Thank you ya

Ya pak! *sambil cengir simpul sok tau karena bisa jelasin* –> : )

.

-dee-

*lagi iseng, karena ngantuk habis nonton Order of The Phoenix, trus dirumah masih nonton 3 DVD lagi sampe jam 04.00..tsk tsk tsk*


2 Responses to “Suatu Sore Disaat Demo”


  1. July 13, 2007 at 19:32

    Sok toy deehh… kalo ngantuk bobo aja di rumah diiiim… gw yakin waktu eloh nerangin bla..bla..bla..itu, hidung eloh kembang kempis deh…hihihihih

  2. July 16, 2007 at 07:57

    Klo pak dude baca ini blog, nyengir juga beliau kyanya pak!…(^_^)


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: